Featured post

Susunan Personalia PB. PERBAKIN periode 2014-2018

Badan Pelindung :
1. MENKO KESRA
2. MENPORA
3. MENHUT
4. MENKEU
5. MENBUDPAR
6. PANGLIMA TNI
7. KAPOLRI

Badan Pembina :
1. KOI
2. KONI PUSAT

Badan Penasehat :
1. Widodo Budidarmo
2. Widjojo Soejono
3. Sutiyoso
4. Djadja Suparman
5. Jusuf Manggabarani
6. Nanan Soekarna
7. Ryamizard Ryacudu
8. H. Anif Shah
9. Darpito

Pengurus Besar
1. Ketua Umum                                                      : Bambang Trihatmodjo
2. Wakil Ketua Umum / Ketua Harian             : Japto S. Soerjosoemarno
3. Sekretaris Jenderal                                           : Indra Wargadalem
4. Wakil Sekretaris Jenderal                               : Robert Row
Sekretaris Bidang Tembak Sasaran                 :    1. Gunawan
Sekretaris Bidang Tembak Reaksi                    :    2. Zaenal Arief
Sekretaris Bidang Tembak Berburu                 :    3. Didi Mulyohadi

a. Komisi Rekomendasi & Perijinan,
1. Djuhartana (Ketua)
2. Kasmen
3. Didi
4. Tuti Rena
5. Kisworini
6. Hari Setyawati
b. Hubungan Masyarakat & IT,
1. Juni Herjani Soediro (Ketua)
2. Rocky Roring
3. Ferry Kurniawan
4. Ryan Rahadian

5. Bendahara umum                                          : Yusuf Sulaeman
6. Wakil Bendahara Umum                              : Jose A.E. Reyes

7. Bidang Hubungan Luar Negeri,
1. Rivat Argobie
2. Silvyana S Hosen

8. Bidang Dana    
1. RC. Eko Santoso Budianto
2. Fabian Surya Putra
3. Pendukung Pendanaan

9. Bidang Tembak Sasaran
a. Ketua                                                      : 1. Benny J Mamoto
b. Wakil Ketua                                           : 2. Wasista Bambang Utoyo
c. Komisi Pembinaan                               : 3. Edi Purnama Iman Santoso,  4. Adri Maulana
d. Komisi Kepelatihan                              : 5. Yosshie Augusta Akbar , 6. Robby Sudrajat
e. Komisi Perwasitan                                : 7. K.S Henry Oka, 8. Slamet Riadi
f. Komisi Pendidikan                                 : 9. Glenn Clifton Apfel

10. Bidang Tembak Reaksi
a. Ketua                                                       : 1. Sinyo Haryanto
b. Wakil Ketua                                            : 2. Sapto Djuhartono
c. Komisi Pembinaan                                 : 3. Daniel Lee, 4. Agus Muryono
d. Komisi Perwasitan                                 : 5. Tata Suwita, 6. Ebram Harimurti
e. Komisi Airsoft                                          : 7. Semuil Susilo, 8. Haryanto Djuwono

11. Bidang Tembak Berburu
a. Ketua                                                        : 1. Budi Waseso
b. Wakil                                                         : 2. Antono Budiarto
c. Komisi R&D Dan Litbang                       : 3. Kresno Soekamso, 4. Ign. Heruwasto
d. Komisi Disiplin                                        : 5. Aditya S Hoegeng, 6. Frans Pesch
e. Komisi Metal Silhouette                         : 7. Conina Karunajaya, 8. Indar Setiawan
f. Komisi Sarana Prasarana                        : 9. Tb. Unu Nitibaskara, 10. Puja Utama, 11. Sunaryo

12. Bidang Organisasi
a. Ketua                                                          : 1. Arief Wachyunandi
b. Wakil                                                           : 2. Andi Ilhamsyah Mattalatta
c. Komisi Pemberdayaan Daerah/
Cabang / Klub                                                 : 3. Wun Wun Mauludi,  4. Steven Dajajadiningrat

13. Bidang Hukum, Etika, Disiplin & Advokasi
a. Ketua                                                          : 1. Bambang Susatyo
b. Wakil                                                           : 2. Henry Yosodiningrat

**Surat Keputusan KONI PUSAT No. 80 Tahun 2014, tentang penyempurnaan SK, No. 78 Tahun 2014 susunan Personalia PB. PERBAKIN masa bakti 2014 – 2018

PERBAKIN

PERBAKINoriginal smalll

Perbakin, adalah penyederhanaan dari kata “Persatuan Menembak Sasaran dan Berburu Seluruh Indonesia” yang dalam bahasa inggris disebut “Indonesia Target Shooting and hunting Association” dengan singkatan “ISHA” sesuai dengan Anggaran dasar Perbakin Tahun 2014 Bab.I Bagian kesatu pasal-1. yang sebelumnya bernama PORPI (Perhimpunan Olahraga Perburuan Indonesia). Jika kita menyebut kata Perbakin ada dua hal yang menjadi faktor penting yakni, pertama olaraga menembak dan kedua Organisasi olahraga.

Pengelompokan kegiatan menembak dalam PERBAKIN

Perbakin merupakan organisasi olahraga menembak yang diakui oleh komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) dan Komite Olimpic Indonesia (KOI) yang juga merupakan Badan Pembina olahraga menembak. Secara umum perbakin terdiri dari tiga (3) bidang menembak yakni : 1.Bidang Tembak Berburu, Bidang Tembak Sasaran dan Bidang Tembak Reaksi. Adapun dua (2) sub bidang menembak yang diakomodir oleh perbakin adalah pertama Metallic Silhouette yang berinduk pada bidang tembak berburu dan Kedua, Airsoft gun yang berinduk pada bidang tembak reaksi namun berdasarkan perkap Kapolri nomor 8 bulan februari tahun 2012 tentang penggunaan Airsoft gun pada pasal 4. 1.c dan pasal 4.4 dimana penggunaan Airsoft gun hanya untuk olahraga tembak reaksi dengan demikian jenis kegiatan yang diwadahi adalah AAIPSC (ActionAir international Practical Shooting Confederation) yang kemudian dengan terbitnya Surat Ba.Intelkam nomor B/744/XI/2012 tanggal 30 November 2012 perihal penghentian sementara kegiatan yang menggunakan airsoft gun, maka kegiatan AAIPSC pun ikut terhenti sampai dikeluarkannya surat baru khusus untuk kegiatan AAIPSC ( AirAction International Practical Shooting Confederation ) .

Satu Wadah olahraga menembak di-Indonesia

Di dunia internasional organisasi olahraga menembak mempunyai induk yang berbeda – beda. seperti bidang tembak berburu berinduk di SCI (Safari Club International) yang assosiasi internasional ini mengakomodir seluruh pemburu yang ada di dunia, kemudian untuk tembak sasaran berinduk pada ISSF (International Sport Shooting Federation) khusus nya kegiatan menembak sasaran ini merupakan kegiatan menembak prestasi yang di pertandingakan tingkat regional maupun internasional dan untuk tembak reaksi berinduk pada IPSC (International Practical Shooting Confederation) kegiatan ini berbeda dengan bidang bidang menembak yang lain karena dalam tembak reaksi memerlukan kecepatan, ketepatan dan kekuatan yang diaplikasikan dengan semboyan DVC (Diligentia= Accuracy=Ketepatan, Vis=Power=Kekuatan dan Celeritas=Power=Kekuatan).

Sub bidang menembak dalam perbakin pun mempunyai induk internasionalnya seperti pada metallic silhouette berinduk pada IMSSU (International Metallic Silhouette Shooting Union) sedangkan untuk Airsoft gun (AAIPSC) masih di orientasikan dengan IPSC.

Dengan induk internasional yang berbeda – beda tersebut dan disetiap negara juga ikut membedakan masing – masing jenis menembak ini dan khususnya di Indonesia dijadikan satu wadah yakni; Perbakin dengan kepentingan dan tujuan untuk mengontrol dan pengendalian senjata olahraga oleh instansi terkait yakni POLRI.

Struktural Organisasi Perbakin

Perbakin yang merupakan salah satu organisasi olahraga mempunyai struktural keorganisasiannya yang terdapat di setiap provinsi dan daerah – daerah diseluruh Indonesia dengan tingkatan dasar dimulai dari Klub – klub menembak yang bisa dibentuk oleh sekelompok orang (dalam pembentukan keanggotaan harus berdasarkan ketentuan yang tercantum dalam AD/ART Perbakin ) yang kemudian di daftarkan pada Pengkab/Pengkot (Pengurus kabupaten/Pengurus kota) yang kemudian di registrasi di Pengprov (Pengurus Provinsi) setempat, khususnya untuk DKI Jakarta karena tidak memiliki Pengkab/Pengkot maka untuk klub – klub menembak di-DKI Jakarta langsung diregistrasi oleh Pengprov  yang kemudian di laporkan kepada Pengurus Besar Perbakin sebagai database legalitas keanggotaan Perbakin.

Keanggotan Perbakin

Keanggotaan Perbakin adalah terbuka untuk tujuan sesuai dengan Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Perbakin, yang anggotanya terdiri dari anggota biasa dan anggota kehormatan dengan syarat – syarat WNI/WNA yang tergabung dalam perkumpulan/klub menembak yang sah, dan untuk anggota kehormatan adalah seseorang yang sangat berjasa pada Perbakin dan ditetapkan oleh ketua umum PB. Perbakin atas usul perkumpulan/klub, pengurus kabupaten/kota Perbakin, pengurus provinsi Perbakin dan atau PB. Perbakin///humas_pb.perbakin

PON Remaja I, Surabaya

Pengalaman Berharga untuk Jawa Timur

PON Remaja (17)

Pembibitan dan pemassalan atlit youth seusia remaja tidak dapat dipungkiri adalah satu hal penting untuk terus menerbitkan bibit – bibit baru yang diharapkan dapat menjadi lapis kedua atau ketiga, yang dapat mendampingi atlit – atlit junior dan senior dan dihar diharapkan nantinya akan menjadi generasi penerus, dari prestasi olahraga nasional pada umumnya dan cabang menembak khususnya.

Pekan Olahraga Remaja Petama (PON Remaja I ) ini merupakan suatu aplikasi pembibitan – pembibitan atlit sejak dini oleh atlit – atlit youth seusia remaja oleh semua cabang olahraga dan salah satunya menembak dengan tujuan menjaring atlit remaja potensial, memantapkan kesinambungan pembinaan atlit remaja, mempererat tali persaudaraan atlit remaja dalam rangka mewujudkan persatuan dan kesatuan bangsa, Ada kebanggaan tersendiri untuk tuan rumah penyelenggara PON Remaja I  di Surabaya Jawa Timur ini yang menjadi tonggak sejarah dalam dunia olahraga remaja.

Pada PON Remaja ini ketua panitia pelaksana cabor menembak yang juga sebagai Ketua Harian Pengprov Perbakin Jawa Timur Roesdiarno berharap dapat menjadi barometer untuk daerah – daerah yang akan melaksanakan PON Remaja berikutnya yang secara kesinambungan akan dilaksanakan setiap 3 tahun sekali. Banyak hal yang perlu dibenahi mulai dari jumlah seleksi kuota yang dibatasi dan nomor – nomor yang dipertandingkan hanya sedikit karena menurut Roesiarno sebagai ketua pelaksana mengatakan sedikt banyaknya nomor – nomor yang dipertandingkan anggarannya sama, sehingga akan disayangkan event yang besar ini tidak memberi kesempatan pada atlit – atlit yang berpotensi, sehingga pemassalan atlit berprestasi akan terwujud demi kemajuan olahraga menembak sehingga bisa menciptakan atlit – atlit yang berprestasi.

Kejuaraan ini diikuti oleh 20 provinsi yang lolos MQS pad kejurnas AFC-3 2014 Kalttim dan Kejurnas Antar Klub 2014 di senayan Jakarta, dan juga 4 provinsi peserta eksebisi. Yang diadakan pada tanggal 17 – 15 Desember 2014 di lapangan Tembak Brawijaya Surabaya dengan nomor – nomor yang dipertandingkan 10m air rifle men/women dan 10m air pistol men/women.

Hasil dari PON Remaja I cabor menembak ini adalah ; Jatim  (1 emas dan 1 perunggu), NTB (1 emas dan 1 perunggu), Jabar (1 emas), Jateng (1 emas), Bali (1 perak), Kalsel (1 perak), papua ( 1 perak), Aceh (1 perunggu) dan Sulsel (1 perunggu). Dengan medalist yakni :

  1. 10m Air Pistol Men, juara pertama Fighter Aprilian (Banten), juara kedua I Kadek Rico Vergian Dinatha (Bali) dan juara ketiga Kresna Arya Nugraha (Jatim)
  1. 10m Air Pistol Women, juara pertama Liza Rizna Wijayanti (NTB), juara kedua Ifany Ria Rahma (papua), dan juara ketiga Cut Eka Maulidea (Aceh)
  1. 10m Air Rifle Men, juara pertama Fathur Gustafian (Jabar), juara kedua I Made Dewi Jendra ( Kalsel) dan juara ketiga Dimas Restu Arinda Putra (NTB)
  1. 10m Air Rifle Women, juara pertama Rafi Arafah Dirgantari (Jatim), juara kedua Dewi Laila Mubarokah (Jabar) dan juara ketiga Sitti Rahma (Sulsel)

Dengan persiapan yang singkat, pihak panitia pelaksana telah berupaya mempersiapkan jalannya seluruh pertandingan secara maksimal sehingga dapat berjalan dengan aman dan lancar.///humas pb.perbakin

Kejurnas Menembak Awang Farouk Cup – 3 / 2014 Kaltim

Meneruskan Kejurnas Menembak “Awang Faroek Cup” I dan II yang dilaksanakan di Lapangan Tembak Internasional Manggar Balikpapan pada tahun 2011 dan 2013 yang lalu . sehingga terlaksana pula Kejurnas Menembak “Awang Farouk Cup III – 2014” ( AFC-3 2014) yang merupakan kalender kerja  Pengprov Perbakin Kalimantan Timur dan sudah masuk sebagai kalender tetap PB. Perbakin.

Melalui kejurnas AFC-3 2014 yang dilaksanakan pada tanggal 19 – 28 September 2014 diharapkan Perbakin dapat mencari bibit – bibit baru sekaligus sebagai ajang seleksi sebelum para atlit petembak diturunkan pada kejuaraan berskala Internasional, PON XIX – 2016 Jawa barat dan kejuaraan bergengsi lainnya. Pada kejurnas Menembak AFC-3 2014 ini mendapat sambutan yang antusias dari para peserta yang datang dari daerah – daerah di seluruh indonesia sehingga pengprov Perbakin Kaltim mengagendakan kejuaraan serupa ini secara kesinambungan di tahun ke tahun mendatang. Hal ini penting karena sebagai salah satu cabang olahraga prestasi.

Dalam sambutan gubernur kalimantan timur yang merupakan nama dari kejuaraan ini yakni DR. H . Awang Farouk Ishak menyatakan bahwa lapangan tembak internasional Manggar, Balikpapan, perlu dimanfaatkan secara maksimal untuk pelatihan, pembinaan dan pembibitan yang baik akan melahirkan atlit – atlit baru petembak yang handal dan berprestasi. Yang pada prinsipnya pemerintah provinsi kalimantan timur memberi peluangyang besar pada peminat olahraga menembak di tanah air untuk memanfaatkan lapangan tembak internasional manggar balikpapan ini. Apalagi kota balikpapan saat ini sudah sangat mudah dijangkau lewat udara berkat dikembangkannya bandara internasional Sultan Aji Muhammad Sulaiman Sepinggan yang termasuk salah satu bandara terbesar dan tersibuk di indonesia, di samping tersedianya hotel – hotel berbintang untuk akomodasi yang jumlahnya sangat memadai.

Kejurnas ini pun di apresiasi kan oleh ketua Umum PB. Perbakin periode 2014 – 2018 Bambang Trihatmodjo dalam sambutannya pada kejuaraan Nasional Menembak AFC-3 2014. Yang berpesan diharapkan pengprov Perbakin Kalimantan Timur dapat meningkatkan prestasi atlit juga terus menerus berlatih secara swakarsa dan bertanding dalam berbagai event, ketua umum juga mengapresiasikan apa yang dilakukan oleh pengprov – pengprov perbakin untuk turut serta dalam memajukan prestasi atlit nasionaldengan memperbanyak pertandingan yang dapat dijadikan senagai bekal dan pengalaman para atlit agar mampu berkompetisi di dalam event/ajang yang lebih tinggi, baik di tingkat regional maupun internasional.

Kejurnas AFC-III  2014  ini telah ditetapkan sebagai ajang kualifikasi MQS di PON Remaja I Surabaya dan di PON XIX / 2016 di Jawa Barat.Pada kejurnas Menembak AFC-III / 2104 diikuti oleh lebih dari 439 peserta dari 26 Pengprov, Pengkab/Pengkot, dan klub menembak dengan mempertandingakan nomor – nomor antara lain :

  1. Bidang Tembak Sasaran :
    • 10 m Air Rifle dan Air Pistol ( Women / Men /Junior )
    • 10 m Air Rifle dan Air Pistol Youth ( Women / Men )
    • 25 m Pistol Women, Standart Pistol, Rapid Fire Pistol dan Centre fire Pistol
    • 50 m Rifle Prone dan 3 position ( Women / Men )
    • 50 m Pistol Men
  1. Bidang Tembak Berburu ;
    • 100 m dan 300 m Ring Target 3 posisi ( Perorangan / Beregu )
    • Multi Range 200 – 500 m Standar standing position perorangan
    • Air rifle metal silhouette 3 position 25m & 33m (perorangan / beregu)
    • Air rifle multi range 18-41m standing (perorangan / beregu)

Dan perolehan medali pada Kejurnas Menembak AFC-3 2014 ini tertinggi adalah Jabar SC dengan perolehan medali 8 emas, 5 perak 7 perunggu  dan peringkat kedua dari Kaloimantan Selatan dengan perolehan 5 emas, 2 perak, 6 perunggu kemudian di peringkat ketiga dari Jawa Timur dengan 4 emas, 10 perak dan 2 perunggu.///humas pb.perbakin